Friday, October 16, 2009

Analisa Desain Formulir

ANALISA PERANCANGAN DESAIN FORMULIR RINGKASAN KELUAR (RESUME) YANG DIGUNAKAN DI UNIT RAWAT INAP

BERDASARKAN ASPEK FISIK

I. TUJUAN PRAKTIKUM:

1. Dapat menjelaskan berbagai jenis formulir rekam medis unit rawat inap.

2. Dapat menjelaskan kegunaan masing-masing formulir rekam medis.

3. Dapat menjelaskan tujuan pencatatan data disetiap formulir rekam medis.

4. Dapat menganalisa formulir rekam medis berdasarkan prinsip dasar dan lima prinsip desain formulir kertas, yaitu:

a. judul

b. pendahuluan

c. bahan/ isi formulir

d. keterangan / perintah

e. penutup

5. Dapat memberikan masukan terhadap desain formulir yang dianalisa.

II. DASAR TEORI

v Deskripsi Kegiatan Pokok

1. Setiap saat memberitahukan ke TPPRI perihal nama-nama pasien yang keluar rumah sakit (pulang, APS, rujuk, meninggal), pasien yang dipindahkan ke bangsal lain serta jumlah tempat tidur yang masih belum dipakai.

2. Menerima admission note dan dokumen rekam medis rawat jalan atau gawat darurat dan dokumen rekam medis rawat inap yang diantar oleh petugas pengantar pasien dari URJ atau UGD atau TPPRI.

3. Mencatat dan mengisi dokumen rekam medis rawat inap dengan lengkap dari hasil pemeriksaan, terapi, tindakan yang dilakukan oleh dokter atau perawat kepada pasien dan ditandatangani pasien oleh dokter atau paramedis yang bertanggung jawab.

4. Membuat surat permintaan pemeriksaan penunjang.

5. Melekatkan hasil pemeriksaan penunjang pada dokumen rekam medis rawat inap.

6. Memutuskan apakah perlu dioperasi, atau dirawat intensif, atau kasus persalinan, kemudian siapkan dokumen rekam medis dan formulir yang dibutuhkan saat itu.

7. Malakukan informed consent oleh dokter atau paramedis, bila perlu dilakukan bukti tertulis.

8. Membuat persetujuan operasi atau tindakan lainnya yang ditandatangani pasien, suami atau istri, bapak atau ibu, kakak atau adik pasien bila pasien harus menjalankan operasi.

9. Memberitahu IBS, atau kamar intensif, atau VK dan membawa pasien ke ruang yang dimaksud beserta dokumen rekam medis dan diserahkan dengan buku ekspedisi.

10. Membuat surat jawaban rujukan kepada dokter yang merujuk dan ditandatangani dokter yang merawat bila pasien sebagai pasien rujukan dan membentuk surat rujukan bila pasien dirujuk ke rumah sakit lain.

11. Membuat keterangan pasien pulang paksa / APS yang ditandatangani oleh pasien atau keluarga (pihak pasien).

12. Membuat surat keterangan sakit, kematian, dan kelahiran bagi pasien yang telah dinyatakan boleh keluar rumah sakit.

13. Membuat laporan penyakit menular (KDRS) dalam waktu 1 x 24 jam setelah ditemukan kasusnya.

14. Membuat laporan individual pasien (RL2.1, RL2.2, & RL2.3).

15. Khusus petugas kamar bersalin (VK) memberikan dokumen dan nomor rekam medis untuk bayi.

16. Mambuat Sensus Harian Rawat Inap sesuai dengan ketentuan batas waktu (cut off) pencatatan jumlah pasien yaitu pada pukul 24.00 pada hari itu, sedangkan pasien yang masuk pada pukul sesudahnya dicatat pada hari berikutnya.

17. Menyerahkan sensus harian paling lambat pukul 09.00 pada hari berikutnya dan dokumen rekam medis ke URM paling lambat dalam waktu 2 x 24 jam setelah pasien pulang.

18. Membuat rincian biaya atas jasa pelayanan rawat inap dan pemeriksaan penunjang yang diterima oleh pasien untuk keperluan pembayaran ke kasir.

19. Dokter membuat ringkasan riwayat penyakit rawat inap (ringkasan keluar masuk) bagi pasien pulang.

20. Perawat membuat resume keperawatan.

21. Kepala ruangan URI membuat grafik Barber Johnson setiap bulan.

III. DOKUMEN DAN CATATAN YANG DIANALISA

v Dokumen Yang Dianalisa

a. ICD revisi X

b. ICOPIM

c. Formularium

d. Kamus kedokteran

e. Formulir RL1 sampai dengan RL5

f. Formulir indeks penyakit, operasi, dokter, terapi.

v Catatan Yang Dianalisa

a. Buku ekspedisi

b. Kartu kendali

c. Tracer

IV. PEMBAHASAN

4.1 Hasil Analisa

a. Bahan

1. Desain yang ada

Bahan yang digunakan oleh formulir ringkasan keluar (resume) terbuat dari HVS 80 gr.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori bahan yang digunakan untuk formulir Ringkasan keluar (resume) adalah HVS 80gr karena formulir ini diabadikan sehingga memerlukan bahan bahan yang tebal.

b. Keinginan Perancang

Perancang ingin mendesain formulir Ringkasan keluar (resume) dengan cara membuat formulir tersebut dari bahan kertas HVS 80gr, agar formulir tersebut tidak cepat rusak, kerena formulir tersebut merupakan formulir yang harus diabadikan.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian terhadap formulir Ringkasan keluar (resume) menggunakan bahan yang belum sesuai karena bahan pembuatannya terlalu tipis untuk jenis formulir yang diabadikan.

b. Keinginan Perancang

Perancang menilai formulir Ringkasan keluar (resume) bahan yang digunakan belum sesuai karena terlalu tipis, sehingga tidak tahan lama dan cepat rusak.

b.Bentuk

1. Desain yang ada

Bentuk dari formulir Ringakasan keluar (resume) adalah persegi panjang.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori formulir Ringkasan keluar (resume) berbentuk persegi panjang, karena formulir ini nantinya akan dijadikan satu dengan formulir lain, sehingga penyimpanannya nampak rapi.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir Ringkasan keluar (resume) sama dengan formulir yang telah ada yaitu dalam bentuk persegi panjang .

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori bentuk formulir ringkasan keluar (resume) sudah sesuai yaitu persegi panjang.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap bentuk formulir ringkasan keluar (resume) sudah sesuai dengan keinginan perancang.

c. Ukuran

1. Desain yang ada

Ukuran dari formulir formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal yaitu dengan panjang = 33 cm, lebar 21,5 cm.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori ukuran dari formulir ringkasan keluar dengan P = 33cm dan L = 21,5 cm karena ukuran tersebut merupakan ukuran standart bagi seluruh formulir, ukurannya sudah sesuai dengan ukuran kertas HVS.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar dengan menggunakan ukuran yang sama dengan ukuran HVS yaitu P = 33cm dan L = 21,5cm.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori ukuran penilaian terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai karena ukurannya sama dengan formulir-formulir yang lain.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang mengenai ukuran dari formulir ringkasan keluar sudah sesuai karena disesuaikan dengan formulir-formulir lainnya.

d. Warna

1. Desain yang ada

Warna formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal menggunakan warna kuning dengan tinta berwarna hitam.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori warna formulir ringkasan keluar adalah putih dengan tulisan berwarna hitam karena kekontrasan antara putih dan hitam dapat memudahkan dalam membaca butir data.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar dengan warna kuning supaya dapat terlihat jelas tulisan dari formulir tersebut.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori penilaian terhadap warna formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori karena berwarna kuning.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap warna formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang karena berwarna kuning.

e. Kemasan

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal tanpa menggunakan kemasan amplop/ pelindung maupun amplop berjendela.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar tidak perlu menggunakan kemasan karena kemasan hanya digunakan jika formulir dikirim ke instansi lain.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa kemasan karena tidak menggunakan kemasan karena tidak dikirim keluar.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian terhadap kemasan pada formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap kemasan formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang tidak menggunakan kemasan.

ANALISA PERANCANGAN DESAIN FORMULIR RINGKASAN KELUAR (RESUME) YANG DIGUNAKAN DI UNIT RAWAT INAP

BERDASARKAN ASPEK ANATOMIK

I. TUJUAN PRAKTIKUM:

1. Dapat menjelaskan berbagai jenis formulir rekam medis unit rawat inap.

2. Dapat menjelaskan kegunaan masing-masing formulir rekam medis.

3. Dapat menjelaskan tujuan pencatatan data disetiap formulir rekam medis.

4. Dapat menganalisa formulir rekam medis berdasarkan prinsip dasar dan lima prinsip desain formulir kertas, yaitu:

a. judul

b. pendahuluan

c. bahan/ isi formulir

d. keterangan / perintah

e. penutup

5. Dapat memberikan masukan terhadap desain formulir yang dianalisa.

II. DASAR TEORI

v Deskripsi Kegiatan Pokok

1. Setiap saat memberitahukan ke TPPRI perihal nama-nama pasien yang keluar rumah sakit (pulang, APS, rujuk, meninggal), pasien yang dipindahkan ke bangsal lain serta jumlah tempat tidur yang masih belum dipakai.

2. Menerima admission note dan dokumen rekam medis rawat jalan atau gawat darurat dan dokumen rekam medis rawat inap yang diantar oleh petugas pengantar pasien dari URJ atau UGD atau TPPRI.

3. Mencatat dan mengisi dokumen rekam medis rawat inap dengan lengkap dari hasil pemeriksaan, terapi, tindakan yang dilakukan oleh dokter atau perawat kepada pasien dan ditandatangani pasien oleh dokter atau paramedis yang bertanggung jawab.

4. Membuat surat permintaan pemeriksaan penunjang.

5. Melekatkan hasil pemeriksaan penunjang pada dokumen rekam medis rawat inap.

6. Memutuskan apakah perlu dioperasi, atau dirawat intensif, atau kasus persalinan, kemudian siapkan dokumen rekam medis dan formulir yang dibutuhkan saat itu.

7. Melakukan informed consent oleh dokter atau paramedis, bila perlu dilakukan bukti tertulis.

8. Membuat persetujuan operasi atau tindakan lainnya yang ditandatangani pasien, suami atau istri, bapak atau ibu, kakak atau adik pasien bila pasien harus menjalankan operasi.

9. Memberitahu IBS, atau kamar intensif, atau VK dan membawa pasien ke ruang yang dimaksud beserta dokumen rekam medis dan diserahkan dengan buku ekspedisi.

10. Membuat surat jawaban rujukan kepada dokter yang merujuk dan ditandatangani dokter yang merawat bila pasien sebagai pasien rujukan dan membentuk surat rujukan bila pasien dirujuk ke rumah sakit lain.

11. Membuat keterangan pasien pulang paksa / APS yang ditandatangani oleh pasien atau keluarga (pihak pasien).

12. Membuat surat keterangan sakit, kematian, dan kelahiran bagi pasien yang telah dinyatakan boleh keluar rumah sakit.

13. Membuat laporan penyakit menular (KDRS) dalam waktu 1 x 24 jam setelah ditemukan kasusnya.

14. Membuat laporan individual pasien (RL2.1, RL2.2, & RL2.3).

15. Khusus petugas kamar bersalin (VK) memberikan dokumen dan nomor rekam medis untuk bayi.

16. Mambuat Sensus Harian Rawat Inap sesuai dengan ketentuan batas waktu (cut off) pencatatan jumlah pasien yaitu pada pukul 24.00 pada hari itu, sedangkan pasien yang masuk pada pukul sesudahnya dicatat pada hari berikutnya.

17. Menyerahkan sensus harian paling lambat pukul 09.00 pada hari berikutnya dan dokumen rekam medis ke URM paling lambat dalam waktu 2 x 24 jam setelah pasien pulang.

18. Membuat rincian biaya atas jasa pelayanan rawat inap dan pemeriksaan penunjang yang diterima oleh pasien untuk keperluan pembayaran ke kasir.

19. Dokter membuat ringkasan riwayat penyakit rawat inap (ringkasan keluar masuk) bagi pasien pulang.

20. Perawat membuat resume keperawatan.

21. Kepala ruangan URI membuat grafik Barber Johnson setiap bulan.

III. DOKUMEN DAN CATATAN YANG DIANALISA

v Dokumen Yang Dianalisa

a. ICD revisi X

b. ICOPIM

c. Formularium

d. Kamus kedokteran

e. Formulir RL1 sampai dengan RL5

f. Formulir indeks penyakit, operasi, dokter, terapi.

v Catatan Yang Dianalisa

d. Buku ekspedisi

e. Kartu kendali

f. Tracer

IV. PEMBAHASAN

4.1.2 Aspek Anatomik

1. HEADING

a. Judul

1. Desain yang ada

Judul pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal terletak di bagian tengah atas.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori judul pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal berada di tengah atas sehingga informasi control yang berhubungan bisa terlihat di bagian dasar.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain judul formulir ringkasan keluar di bagian tengah atas supaya dapat terlihat kegunaan dari formulir tersebut.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori penilaian terhadap letak judul formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap judul formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang karena terlihat kegunaan dari formulir tersebut.

b. Sub judul

1. Desain yang ada

Tidak ada sub judul pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori sub judul dibuat untuk memperlanjut judul utama.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa menggunakan sub judul karena judul utama sudah menjelaskan isi formulir.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori penilaian terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori karena tidak perlu sub judul.

c. ID RS

1. Desain yang ada

ID RS pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

terletak di bagian kiri atas.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori perlu dicantumkan ID RS lengkap apabila formulir akan dikirim keluar.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin ID RS pada formulir ringkasan keluar dicantumkan dan diletakkan di bagian kiri atas formulir.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian terhadap penempatan ID RS formulir sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

d. ID Form

1. Desain yang ada

ID Form pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

Sudah ada.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, ID Form harus dicantumkan di sebelah kanan atas agar mudah diketahui.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain ID Form di sebelah kiri atas agar memudahkan dalam pengurutan dokumen pada proses perakitan.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, ID Form pada formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap ID Form pada formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan keinginan perancang karena sudah ada dan dicantumkan di sebelah kiri atas formulir.

e. Nomor Edisi

1. Desain yang ada

Tidak ada nomor edisi pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, nomor edisi harus dicantumkan pada setiap formulir untuk membantu dalam menentukan apakah edisi terbaru yang sedang digunakan dan membantu dalam pembuangan stok yang tidak terpakai.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin memberi nomor edisi pada kanan bawah formulir ringkasan keluar untuk mengetahui form tersebut telah direvisi.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian terhadap nomor edisi belum sesuai karena tidak dicantumkan sehingga sulit menentukan apakah formulir tersebut cetakan lama atau baru.

b. Keinginan perancang

Penilaian perncang terhap nomor edisi pada formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan keinginan perancang.

f. Nomor Halaman

1. Desain yang ada

Tidak terdapat nomor halaman pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, tidak perlu adanya nomor halaman pada formulir ringkasan keluar karena hanya terdiri dari satu lembar formulir.

b.Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa mencantumkan nomor halaman karena formulir ini hanya satu lembar.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, nomor halaman pada formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap nomor halaman pada formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang karena tidak memerlukan nomor halaman.

2. INTRODUCTION

1. Desain yang ada

Tidak ada introduction pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori introduction digunakan untuk menjelaskan tujuan atau pernyataan dan biasanya sudah ditunjukan oleh judul.

b. Keinginan perancang

Introduction tidak perlu karena judul sudah mewakili introduction.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dangan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang mengenai introduction formulir ringkasan keluar sudah sesuai keinginan perancang karena tujuan judul sudah cukup jelas.

3. INSTRUCTION

a. Posisi

1. Desain yang ada

Pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

ada instruction.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, penulisan instruction di bagian depan formulir jika terdapat tempat yang cukup. Sebaiknya instruction tidak boleh diletakkan di ruang entry data agar formulirtidak berkesan berantakan dan mempersulit pengisian.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sama dengan yang sudah ada

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian terhadap instruction sudah sesuai karena penulisan instruction sudah dicantumkan.

b. Keinginan perancang

Keinginan perancang, ingin mendesain formulir ringkasan keluar sama dengan yang sudah ada

b. Isi

1. Desain yang ada

instruction pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal tidak lengkap.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, isi dari instruction harus lengkap dan jelas untuk memudahkan pengisian data.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir c menggunakan instruction pada butir data pilihan.

3. Penilaian

a. Secara teori

Penilaian instruction belum sesuai dengan teori karena instruction belum lengkap.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang formulir ringkasan keluar belum sesuai karena pada formulir tidak ada instruction yang jelas untuk pengisian butir data yang sifatnya pilihan.

c. Routing

1. Desain yang ada

Routing pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal sudah ada.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori formulir merupakan formulir ringkasan keluar tunggal, penulisan routing ini sebaiknya diletakkan di bagian depan untuk menentukan kepada siapa formulir ditujukan.

b. Keinginan perancang

Formulir ringkasan keluar membutuhkan adanya routing karena. untuk menentukan kepada siapa formulir ditujukan.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang .

d. Tindasan

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal tidak ada tindasan.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar tidak memerlukan tindasan.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa menggunakan tindasan karena formulir ini hanya digunakan untuk kepentingan pasien.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori tanpa menggunakan tindasan.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori karena tidak ada tindasan.

4. BODY

a. Pengelompokkan

1. Desain yang ada

Butir data dalam formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal dikelompokkan antara data identitas pasien dan data medis pasien.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, pengelompokkan pengisian dari data pasien oleh petugas Rekam Medis dan data medis pasien oleh petugas medis (dokter,perawat).

b. Keinginan perancang

Pengelompokkan data disesuaikan dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, pengelompokkan sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang karena pengelompokkan data akan mempermudah pengisian.

b. Urutan Kelompok

1. Desain yang ada

Urutan kelompok data pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal berupa data identitas pasien kemudian data medis pasien.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, urutan data urutan data identitas pasien sampai dengan data medis pasien tidak boleh terbalik supaya pengisian datanya sistematis.

b. Keiginan perancang

Perancang ingin mendesain urutan kelompok pada formulir Kontrol Istimewa sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

c. Perataan

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal menggunakan perataan kanan kiri (justify).

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Perataan disesuaikan dengan butir data yang letak standar perataannya yaitu rata kiri, kanan, tengah, dan kanan-kiri.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Berdasarkan teori penilaian formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar belum sesuai keinginan perancang.

d. Margin

1. Desain yang ada

Desain yang ada pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

Margin atas : 1 cm

Margin bawah : 2,5cm

Margin kanan : 1 cm

Margin kiri : 2 cm

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Margin atas : 1,5cm

Margin bawah : 2,5cm

Margin kanan : 2,5cm

Margin kiri : 1,5cm

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, margin formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap margin belum sesuai dengan keinginan perancang.

e. Spasi

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

menggunakan spasi 1,5.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, formulir menggunakan spasi 1,5 supaya butir-butir datanya terlihat jelas

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir sesuai dengan teori.

3. Perancang

a. Secara teori

Penilaian terhadap spasi formulir sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, spasi pada formulir sudah sesuai dengan keinginan perancang yakni menggunakan spasi 1,5 agar butir-butir datanya tidak berantakan.

f. Garis/ Kotak/ Bayangan/ Warna

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

menggunakan garis, tetapi tidak menggunakan kotak/ bayangan/ warna.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Garis vertical dan horizontal dapat berupa garis solid(langsung), datted(terputus-putus) atau parallel.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain No.RM diberi kotak-kotak untuk mempermudah pengisian No.RM, dan menghilangkan garis vertikal pada data medis pasien yang juga untuk mempermudah pengisian.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang formulir belum sesuai dengan teori tetapi akan lebih baik bila didalam No.RM diberi kotak-kotak untuk mempermudah pengisian No.RM dan juga menghilangkan garis vertical pada pengisian data medis pasien.

g. Huruf – ukuran / jenis / atribut

1. Desain yang ada

Didalam formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal jenis huruf yang digunakan adalah Arial.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Penggunaan jenis dan ukuran huruf untuk menunjukkan bagian-bagian yang penting, untuk bagian yang memiliki kepentingan yang sama hendaknya dicetak dengan huruf yang sama disemua bagian formulir dan untuk kata-kata yang memerlukan penekanan khusus dengan Italic dan Bold.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori yakni menggunakan jenis huruf Arial.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap jenis huruf pada formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

h. Cara Pengisian

1. Desain yang ada

Cara pengisian formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal dilakukan dengan cara ditulis tangan.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, cara pengisian pada formulir ada beberapa macam yaitu dengan check boxes, bullets and numbering, tulis/ cetak.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin pengisian pada formulir ringkasan keluar dengan cara ditulis tangan.

3. Penilaian

a. Secara teori

Berdasarkan teori formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Penilaian perancang terhadap formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang yakni pengisiannya dengan cara tulis tangan.

5. CLOSE

a. Tempat

1. Desain yang ada

Tidak ada tempat pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori tempat pada bagian close formulir juga penting untuk menentukan dimana formulir tersebut diisi.

b. Keiginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa mencantumkan tempat karena dari judul sudah jelas kalau formulir diisi di bagian URI.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori yang ada karena tidak ada penjelasan dimana formulir tersebut berlangsung.

b. Keinginan perancang.

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

b. Tanggal

1. Desain yang ada

Terdapat tanggal pengisian pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, tanggal juga penting dalam penulisan formulir untuk menentukan tanggal berapa formulir tersebut diisi.

b. Keinginan perancang

perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar dengan terdapat tanggal pengisian formulir.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori yang ada karena untuk menentukan tanggal berapa pengisian formulir tersebut.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang, adanya tanggal pemeriksaan digunakan untuk mengetahui kapan pemeriksaan dilakukan.

c. Waktu

1. Desain yang ada

Desain yang ada pada bagian close formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal tidak terdapat waktu pengisian formulir.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Waktu juga sangat diperlukan dalam pengisian formulir ini untuk menentukan jam berapa formulir tersebut diisi.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan desain yang ada..

3. Penilaian

a. Secara teori

Formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori karena tidak ada waktu pada bagian penutup.

b. Keinginan perancang

Formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

d. Tanda tangan

1. Desain yang ada

Terdapat tanda tangan pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori tanda tangan diperlukan untuk mengetahui siapa yang bertanggung jawab dalam pengisian tersebut.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan desain yang ada yaitu dengan mencantumkan tanda tangan

3. Penilaian

a. Secara teori

Formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori karena dicantumkan tanda tangan.

b. Keinginan perancang

Formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

e. Catatan Tambahan

1. Desain yang ada

Dalam formulir ringkasan keluar tidak ada catatan tambahan.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori catatan tambahan hanya dicantumkan jika benar-benar penting dan dibutuhkan.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar tanpa catatan tambahan karena isi formulir sudah cukup jelas bagi pengisi.

3. Penilaian

a. Secara teori

Formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang tanpa mencantumkan catatan tambahan.

ANALISA PERANCANGAN DESAIN FORMULIR KONTROLE ISTIMEWA YANG DIGUNAKAN DI UNIT RAWAT INAP

BERDASARKAN ASPEK ISI

I. TUJUAN PRAKTIKUM:

1. Dapat menjelaskan berbagai jenis formulir rekam medis unit rawat inap.

2. Dapat menjelaskan kegunaan masing-masing formulir rekam medis.

3. Dapat menjelaskan tujuan pencatatan data disetiap formulir rekam medis.

4. Dapat menganalisa formulir rekam medis berdasarkan prinsip dasar dan lima prinsip desain formulir kertas, yaitu:

a. judul

b. pendahuluan

c. bahan/ isi formulir

d. keterangan / perintah

e. penutup

5. Dapat memberikan masukan terhadap desain formulir yang dianalisa.

II. DASAR TEORI

v Deskripsi Kegiatan Pokok

1. Setiap saat memberitahukan ke TPPRI perihal nama-nama pasien yang keluar rumah sakit (pulang, APS, rujuk, meninggal), pasien yang dipindahkan ke bangsal lain serta jumlah tempat tidur yang masih belum dipakai.

2. Menerima admission note dan dokumen rekam medis rawat jalan atau gawat darurat dan dokumen rekam medis rawat inap yang diantar oleh petugas pengantar pasien dari URJ atau UGD atau TPPRI.

3. Mencatat dan mengisi dokumen rekam medis rawat inap dengan lengkap dari hasil pemeriksaan, terapi, tindakan yang dilakukan oleh dokter atau perawat kepada pasien dan ditandatangani pasien oleh dokter atau paramedis yang bertanggung jawab.

4. Membuat surat permintaan pemeriksaan penunjang.

5. Melekatkan hasil pemeriksaan penunjang pada dokumen rekam medis rawat inap.

6. Memutuskan apakah perlu dioperasi, atau dirawat intensif, atau kasus persalinan, kemudian siapkan dokumen rekam medis dan formulir yang dibutuhkan saat itu.

7. Melakukan informed consent oleh dokter atau paramedis, bila perlu dilakukan bukti tertulis.

8. Membuat persetujuan operasi atau tindakan lainnya yang ditandatangani pasien, suami atau istri, bapak atau ibu, kakak atau adik pasien bila pasien harus menjalankan operasi.

9. Memberitahu IBS, atau kamar intensif, atau VK dan membawa pasien ke ruang yang dimaksud beserta dokumen rekam medis dan diserahkan dengan buku ekspedisi.

10. Membuat surat jawaban rujukan kepada dokter yang merujuk dan ditandatangani dokter yang merawat bila pasien sebagai pasien rujukan dan membentuk surat rujukan bila pasien dirujuk ke rumah sakit lain.

11. Membuat keterangan pasien pulang paksa / APS yang ditandatangani oleh pasien atau keluarga (pihak pasien).

12. Membuat surat keterangan sakit, kematian, dan kelahiran bagi pasien yang telah dinyatakan boleh keluar rumah sakit.

13. Membuat laporan penyakit menular (KDRS) dalam waktu 1 x 24 jam setelah ditemukan kasusnya.

14. Membuat laporan individual pasien (RL2.1, RL2.2, & RL2.3).

15. Khusus petugas kamar bersalin (VK) memberikan dokumen dan nomor rekam medis untuk bayi.

16. Mambuat Sensus Harian Rawat Inap sesuai dengan ketentuan batas waktu (cut off) pencatatan jumlah pasien yaitu pada pukul 24.00 pada hari itu, sedangkan pasien yang masuk pada pukul sesudahnya dicatat pada hari berikutnya.

17. Menyerahkan sensus harian paling lambat pukul 09.00 pada hari berikutnya dan dokumen rekam medis ke URM paling lambat dalam waktu 2 x 24 jam setelah pasien pulang.

18. Membuat rincian biaya atas jasa pelayanan rawat inap dan pemeriksaan penunjang yang diterima oleh pasien untuk keperluan pembayaran ke kasir.

19. Dokter membuat ringkasan riwayat penyakit rawat inap (ringkasan keluar masuk) bagi pasien pulang.

20. Perawat membuat resume keperawatan.

21. Kepala ruangan URI membuat grafik Barber Johnson setiap bulan.

III. DOKUMEN DAN CATATAN YANG DIANALISA

v Dokumen Yang Dianalisa

a. ICD revisi X

b. ICOPIM

c. Formularium

d. Kamus kedokteran

e. Formulir RL1 sampai dengan RL5

f. Formulir indeks penyakit, operasi, dokter, terapi.

v Catatan Yang Dianalisa

g. Buku ekspedisi

h. Kartu kendali

i. Tracer

IV. PEMBAHASAN

4.1 ASPEK ISI

a. Kelengkapan Butir Data

1. Desain yang ada

Butir data pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

sudah lengkap.

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Formulir ringkasan keluar disesuaikan dengan butir datanya karena formulir ini berkaitan dengan pemeriksaan kondisi pasien.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain formulir ringkasan keluar sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, kelengkapan butir data formulir ringkasan keluar sudah sesuai karena tidak ada kekurangan pada data identitas pasien dan data klinis.

b. Keinginan perancang

Menurut keinginan, perancang formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

b. Terminologi

1. Desain yang ada

Formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

menggunakan istilah medis yakni septikimia

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Penggunaan istilah harus standart agar mudah dimengerti atau dipahami pemakai.

b. Keinginan perancang

Perancang ingin mendesain terminologi pada formulir ringkasan keluar sesuai dengan teori.

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang formulir ringkasan keluar sudah sesuai dengan keinginan perancang.

c. Singkatan

1. Desain yang ada

Terdapat singkatan pada formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal yakni L/P

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Secara teori, penggunaan singkatan harus standar agar mudah dipahami bagi pihak yang menggunakan.

b. Keinginan perancang

Penggunaan singkatan standar sehingga memudahkan pengguna

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori, penilaian sudah sesuai dengan teori karena singkatannya merupakan singkatan standar sesuai teori.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang penggunaan singkatan sudah sesuai dengan keinginan perancang.

d. Simbol

1. Desain yang ada

Tidak terdapat symbol dalam formulir ringkasan keluar di RSU kardinah tegal

2. Desain yang seharusnya

a. Secara teori

Penggunaan symbol harus standar agar mudah dipahami oleh pemakai dan biasanya digunakan untuk catatan-catatan khusus.

b. Keiginan perancang

Simbol digunakan untuk catatan-catatan khusus atau sebagai instruksi (petunjuk pengisian).

3. Penilaian

a. Secara teori

Secara teori formulir ringkasan keluar belum sesuai dengan teori karena tidak ada symbol yang menggunakan instruksi.

b. Keinginan perancang

Menurut perancang formulir ringkasan keluar belum sesuai karena tidak ada symbol yang memudahkan pengisian.


1 comment:

om ery said...

oke...sip !!!!